KJA Diperairan Danau Toba, Kontiniuitas Kerusakan Lingkungan Tak Terelakkan - Metroxpose

Headline

Made with PhotoEditor.com
Made with PhotoEditor.com
WARTAWAN METROXPOSE.COM DALAM PELIPUTAN TIDAK DIBENARKAN MENERIMA IMBALAN DAN SELALU DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS SERTA SURAT TUGAS DAN TERTERA DI BOX REDAKSI # ANDA MEMPUNYAI BERITA LIPUTAN TERUPDATE DAN REALTIME DAPAT ANDA KIRIMKAN LEWAT WHATSAPP # ANDA TERTARIK JADI JURNALIS? KIRIMKAN LAMARAN ANDA KE # REDAKSI +6288261546681 email : metroxposeofficial@gmail.com # METROXPOSE.COM - Indonesia News Update

Sunday, September 26, 2021

KJA Diperairan Danau Toba, Kontiniuitas Kerusakan Lingkungan Tak Terelakkan

KJA Diperairan Danau Toba, Kontiniuitas Kerusakan Lingkungan Tak Terelakkan

MetroXpose. Com Toba - Kerambah Jaring Apung (KJA) yang terpampang di permukaan perairan danau toba masih menyisakan jejak berlangsungnya kerusakan ekosistem lingkungan perairan  di danau toba.

Salah satu perusahan atas nama  PT. Aquafarm Nusantara adalah salah satu perusahaan pangan terbesar di Indonesia, menjadi bagian dari Regal Springs Group yang baru saja berganti kepemilikan.

Regal Springs Group adalah perusahaan budi daya ikan berdaging putih terbesar di dunia dan merupakan produsen Tilapia berkualitas tinggi.

Selain mengoperasikan PT Aquafarm Nusantara di Indonesia, Regal Springs Group juga mengoperasikan Akuakultur yang bertanggung jawab di Honduras dan Meksiko yang menjual produknya ke pasar Asia, Amerika Serikat, Eropa, Amerika Latin, dan Afrika Selatan.

Regal Springs Group menjual produk KAMI PEDULI Tilapia Alami yang Lebih Baik (Naturally Better Tilapia) berkualitas tinggi ke pasar Indonesia dengan merek Regal Springs Indonesia

Berikut rincian singkat tentang PT.RSI Dan Dugaan Pelanggaran Yang Dilakukan Adalah ;

Nama Perusahaan : PT Regal Spring Indonesia ( PT. RSI )
Alamat Kantor : Desa Parapat Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Provinsi Sumatra Utara.

Lokasi KJA / Limbah :
Desa Sirungkungon Kecamatan Ajibata, Kabupaten Toba Samosir, Provinsi Sumatra Utara,
Desa Pangambatan Kecamatan Merek, Kabupaten Karo, Provinsi Sumatra Utara.
Desa Lotung Kecamatan Garoga, Kabupaten Tapanuli Utara, Provinsi Sumatra Utara,
Desa Silombu Kecamatan Bonatua Lunasi, Kabupaten Toba Samosir, Provinsi Sumatra Utara

Menurut dugaan Tindakan Hukum telah melanggar beberapa Peraturan :
Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas;
Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2011 tentang Tata Cara Pengajuan dan Pemakaian Nama Perseroan Terbatas.
Undang – Undang RI Nomor. 23 Tahun 1997 sebagaimana telah diubah menjadi Undang – Undang RI Nomor. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolan Lingkungan Hidup.

Adapun Kesimpulan Keramba Jaring Apung ( KJA ) tersebut sangat jelas telah menyebabkan pencemaran Danau Toba sebagaimana dinyatakan dalam Undang – Undang RI Nomor. 32 Tahun 2009, khususnya Pasal 1 angka 14 s/d 17, sebagai berikut:
Pasal 1, angka 14

Pencemaran lingkungan hidup adalah masuk atau dimasukkannya makhluk hidup, zat, energi, dan/atau komponen lain ke dalam lingkungan hidup oleh kegiatan manusia sehingga melampaui baku mutu lingkungan hidup yang telah ditetapkan.
Pasal 1, angka 15

Kriteria baku kerusakan lingkungan hidup adalah ukuran batas perubahan sifat fisik, kimia, dan/atau hayati lingkungan hidup yang dapat ditenggang oleh lingkungan hidup untuk dapat tetap melestarikan fungsinya.
Pasal 1, angka 16

Perusakan lingkungan hidup adalah tindakan orang yang menimbulkan perubahan langsung atau tidak langsung terhadap sifat fisik, kimia, dan/atau hayati lingkungan hidup sehingga melampaui kriteria baku kerusakan lingkungan hidup.
Pasal 1, angka 17

Kerusakan lingkungan hidup adalah perubahan langsung dan/atau tidak langsung terhadap sifat fisik, kimia dan/atau hayati lingkungan hidup yang melampaui kriteria baku kerusakan lingkungan hidup. (San/MX/BP)