POMDAM JAYA Tahan 12 Prajurit Terkait Penyerangan Polsek Ciracas - Metroxpose

Headline

WARTAWAN METROXPOSE.COM DALAM PELIPUTAN TIDAK DIBENARKAN MENERIMA IMBALAN DAN SELALU DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS SERTA SURAT TUGAS DAN TERTERA DI BOX REDAKSI # ANDA MEMPUNYAI BERITA LIPUTAN TERUPDATE DAN REALTIME DAPAT ANDA KIRIMKAN LEWAT WHATSAPP # ANDA TERTARIK JADI JURNALIS? KIRIMKAN LAMARAN ANDA KE # REDAKSI +6288261546681 (WA) email : metroxposeofficial@gmail.com # METROXPOSE.COM - News and Campaign

Sunday, August 30, 2020

POMDAM JAYA Tahan 12 Prajurit Terkait Penyerangan Polsek Ciracas

 POMDAM JAYA Tahan 12 Prajurit Terkait Penyerangan Polsek Ciracas

MetroXpose.com, Jakarta - Kepala Sraf Angkatan Darat jenderal TNI Andika Perkasa mengambil langkah tegas kepada semua prajurit TNI AD yang terlbat penyerangan Polsek Ciracas, Sebanyak 12 anggota TNI telah ditahan oleh Polisi Militer Kodam Jaya terkait pengerusakan dan pembakaran di Polsek Ciracas Jakarta Timur. Sementara 19 anggota TNI lainnya masih dalam pemeriksaan.


Baca Juga | Sistem Zonasi Pendataan Penduduk Digelar September 2020

Hal tersebut diungkapkan oleh Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jendral TNI Andika Perkasa dalam jumpa pers di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Minggu (30/8/2020).


Baca Juga | LIVE Streaming di Medsos haruskah pakai Legalitas HakSiar?, Ini Poin Pentingnya

"Jadi 12 orang ini ditahan di Polisi Militer Kodam Jaya Pomdam Jaya di Guntur. Tetapi ada 19 orang lagi yang sudah ada indikasi dan saat ini proses pemanggilan. Total 31 dan pemeriksaan ini akan berlangsung dan dipenuhi kebutuhan administrasi sehingga mereka tak bisa komunikasi dengan orang di luar," ujarnya.


Baca Juga | Ini Status Tanaman Cannabis Sativa Alias Ganja Yang di Resmikan Oleh Kementan

Hal sama juga akan dilakukan terhadap Prada MI yang diduga kuat menyebarkan berita bohong pemicu kejadian ini. Prada MI yang saat ini masih dalam perawatan rumah sakit juga akan segera ditahan.


Baca Juga | Masyarakat Nias Barat Harus bangkit, Berinovasi, dan Mandiri 5 Tahun Kedepan
"Prada MI sudah di tangan kita walaupun masih dirawat di rumah sakit TNI Angkatan Darat tetapi statusnya adalah termasuk yang terperiksa," tuturnya.

Andika berjanji akan transparan dalam penanganan kasus ini. Sebab ia meyakini bahwa kemungkinan akan ada anggota TNI lainnya yang diperiksa.


Baca Juga | Mapolsek Ciracas Diserang Sekelompok Bersenjata, TNI-POLRI Disiagakan di Lokasi Kejadian

"100 orang itu perkiraan karena Dandim Jakarta Timur ada di sana melihat. Sehingga akan kami kejar siapapun dimana pun dan dari satuan mana yang terlibat," tegasnya. (AYu/MX)