Pukul Pengendara Motor, Oknum Polantas DeliSerdang Diperiksa Propam - Metroxpose

Headline

Made with PhotoEditor.com
Made with PhotoEditor.com
WARTAWAN METROXPOSE.COM DALAM PELIPUTAN TIDAK DIBENARKAN MENERIMA IMBALAN DAN SELALU DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS SERTA SURAT TUGAS DAN TERTERA DI BOX REDAKSI # ANDA MEMPUNYAI BERITA LIPUTAN TERUPDATE DAN REALTIME DAPAT ANDA KIRIMKAN LEWAT WHATSAPP # ANDA TERTARIK JADI JURNALIS? KIRIMKAN LAMARAN ANDA KE # REDAKSI +6288261546681 email : metroxposeofficial@gmail.com # METROXPOSE.COM - Indonesia News Update

Thursday, October 14, 2021

Pukul Pengendara Motor, Oknum Polantas DeliSerdang Diperiksa Propam

Lagi citra polisi tercoreng, dari tangerang viral polisi smackdown mahasiswa hingga kejang saat unjuk rasa, lain halnya di Deli Serdang seorang pengendara dipukul oknum lantas Polres Deliserdang hingga tepar.
Foto Tangkapan Layar Seorang Oknum Lantas Deliserdang pukul Pengendara Motor

MetroXpose.com Deliserdang - Lagi citra polisi tercoreng, dari tangerang viral polisi smackdown mahasiswa hingga kejang saat unjuk rasa, lain halnya di Deli Serdang seorang pengendara dipukul oknum lantas Polres Deliserdang hingga tepar. 

Seorang oknum personel polisi yang bertugas di Satlantas Polresta Deli Serdang dicopot dan diperiksa di propam setelah video viralnya memukul seorang pengendara sepeda motor yang melanggar lalu lintas. Aksi pemukulan itu terekam video warga dan tersebar di sejumlah group Pesan Berantai.

“Iya, benar kejadian tersebut bang,” ujar Kapolresta Deli Serdang, Kombes Pol Yemi Mandagi ketika dikonfirmasi pada Kamis (14/10/2021) sore.

Dijelaskanya, peristiwa itu terjadi Rabu (13/10/2021) siang di Jalan Cemara, Lubuk Pakam, Kabupaten Deli Serdang. Sebelumnya, anggotanya, Aipda G sedang mengatur lalu lintas dan ada pengendara sepeda motor yang melanggar lalu lintas.

Selanjutnya, antara Aipda G dan pelanggar lalu lintas itu berselisih paham. Hingga akhirnya Aipda G memukul pengendara sepeda motor tersebut. Atas pemukulan tersebut, Yemi menegaskan, biarpun pengendara sepeda motor itu salah melanggar lalu lintas, tetap tidak dibenarkan untuk melakukan pemukulan.

“(Atas kejadian itu) kami mendatangi keluarga dan meminta maaf atas kejadian tersebut. Selain itu, kita juga memeriksakan dan mengobati saudara Andi ke dokter,” ucapnya

Sedangkan terhadap oknum anggotanya itu, pihaknya memberikan tindakan tegas. “Personil kami copot dari jabatannya dan diproses langsung oleh propam Polresta,” ujarnya.

Video pemukulan itu tersebar di sejumlah group aplikasi percakapan WhatsApp pada Kamis siang. Terlihat seorang pria berjaket dipukul jatuh oleh seorang seorang oknum polisi lalu lintas di pinggir jalan. Video itu berdurasi 1 menit 8 detik. Akibat pemukulan itu, pria berjaket itu tersungkur di tanah.

Setelah memukul, oknum tersebut meninggalkannya tergeletak di jalan dan seorang rekannya mendekati korban. Tak berapa lama, muncul seorang perempuan dari seberang jalan berteriak menangis dan mengatakan bahwa yang dipukul tersebut adalah anaknya.

“Anakku ini,” ujar perempuan tersebut sambil mencoba membangunkan pria yang tergeletak di pinggir jalan itu.(San/MX/KM)