26 Anggota Geng Motor Menangis di Mapolsek Medan Timur Saat Diamankan - Metroxpose

Headline

WARTAWAN METROXPOSE.COM DALAM PELIPUTAN TIDAK DIBENARKAN MENERIMA IMBALAN DAN SELALU DILENGKAPI DENGAN KARTU IDENTITAS SERTA SURAT TUGAS DAN TERTERA DI BOX REDAKSI # ANDA MEMPUNYAI BERITA LIPUTAN TERUPDATE DAN REALTIME DAPAT ANDA KIRIMKAN LEWAT WHATSAPP # ANDA TERTARIK JADI JURNALIS? KIRIMKAN LAMARAN ANDA KE # REDAKSI +6288261546681 email : metroxposeofficial@gmail.com # METROXPOSE.COM - Indonesia News Update

Saturday, October 29, 2022

26 Anggota Geng Motor Menangis di Mapolsek Medan Timur Saat Diamankan



Metroxpose.com, Medan | Sebanyak 26 remaja dari geng motor WL dan P diamankan petugas Polsek Medan Timur sebelum melakukan aksi tawuran di Jalan Cemara, Kecamatan Medan Timur, Kamis (26/10/2022) malam.

Bersama mereka disita 13 unit sepeda motor, 3 senjata tajam (sajam) dan 15 unit sepeda motor.

Namun, terhadap seluruh remaja yang didominasi pelajar itu tidak dilakukan proses hukum, hanya pembinaan.

"Ada 26 remaja yang kita amankan sebelum mereka melakukan aksi tawuran. Dari ke 26 itu, 24 di antaranya pelajar," kata Kapolsek Medan Timur, Kompol Rona Tambunan, Kamis (27/10/2022) petang.

Rona mengungkapkan, keberhasilan melakukan pencegahan terhadap aksi geng motor itu tidak terlepas dari kerjasama tiga pilar, Polri, TNI dan pihak Kecamatan Medan Timur.

Ke 26 anggota geng motor itu dihadirkan di halaman Mapolsek Medan Timur untuk dipertemukan dengan para orang tua dan keluarnya. Suasana haru langsung terlihat. Mereka hanya bisa tertunduk dan menangis, menyesali perbuatannya.

Para anggota geng motor dan orang tuanya langsung menangis ketika diperbolehkan bertemu dengan orang tuanya. Mereka terisak menahan tangis di pangkuan orang tuanya.

Sebelum diperbolehkan kembali ke orang tuanya, anggota geng motor tersebut terlebih dahulu mendapat siraman rohani dari tokoh agama Ustaz Herianto dan pembinaan dari Kapolrestabes Medan.

"Tidak ada satupun orang tua yang punya pengharapan tidak baik terhadap anak-anaknya termasuk orang tua kalian," kata Ustaz Herianto.

Dia menyebut, tindakan geng motor adalah keliru. Tidak ada orang tua yang tega melihat kondisi remaja yang tergabung dalam geng motor dan telah diamankan pihak kepolisian.

"Adalah kesilapan yang bisa dibenahi. Tidak ada orang tua yang punya harapan tidak baik terhadap anak-anaknya. Langkah yang kalian ambil yang tidak diinginkan oleh siapapun," tegas Ustaz Herianto.

Dia berpesan kepada anggota geng motor tersebut untuk selalu membuat orang tua tersenyum dan bahagia, seperti saat dilahirkan. Bukan malah sebaliknya, ditangisi kalau sudah meninggal.

Sedangkan Kapolrestabes Medan, Kombes Pol Valentino Alfa Tatareda, dalam arahan dan pembinaannya sempat menanyakan kepada para orang tua, apakah anak mereka perlu ditahan atau dipulangkan.

Spontan para orang tua menjawab serentak meminta anak mereka dipulangkan.

Valentino meminta kepada para orang tua untuk meningkatkan pengawasan terhadap anak-anak mereka. Sebab, pencegahan tindak kejatahan dibutuhkan kepedulian dan peran serta orang tua.

"Patut disyukuri, kegiatan tiga pilar ini sudah bisa mencegah aksi sedikit keliru yang dilakukan adik-adik ini," kata Valentino.

Dia tidak melarang remaja dan anak muda berkumpul, namun harus mengingat waktu dan tidak lepas dari pengawasan orang tua. Sebab, peristiwa yang akan terjadi tidak bisa diperkirakan.

"Kalau lebih dari kumpul-kumpul, itu yang kita sesalkan," tegas Valentino.

Kendati demikian, sambung Valentino, pihaknya akan berupaya maksimal melakukan pencegahan terjadinya gangguan kamtibmas dan kejahatan anak lainnya.

Terutama pada hari dan malam-malam tertentu, yang bisa dijadikan sebagai waktu remaja geng motor melakukan aksinya, seperti malam libur.

Sebelum diperkenankan pulang, para remaja geng motor menyatakan sikap tidak akan mengulangi perbuatannya. Mereka secara serentak berjanji tidak melakukan aksi serupa.

Jika terbukti kembali mengulangi perbuatannya, maka akan diproses sesuai ketentuan hukum yang berlaku.
"Kami berjanji tidak akan mengulangi kembali perbuatan tawuran dan tidak melakukan geng motor lagi," ucap mereka.




Reporter : Syaipul Siregar